RSS
Status

Evolusi Tempat Nongkrong

10 Mar
Evolusi Tempat Nongkrong

Salam sejahtera pembaca,

Kali ini aku mau ngomongin perbedaan tempat nongkrong dari berbagai lapisan masyarakat (emang masyarakat kue lapis?) yang pernah aku alami.

SD

Waktu aku SD, masih berseragam putih merah, tempat favorit aku buat nongkrong adalah tukang siomay ato tukang cilok depan sekolah. Biasanya di situ aku makan siomay sambil liatin teman-teman yang lagi nonton bioskop puter dengan bayar 100 perak. Filmnya sebenarnya rentetan gambar yang diputar oleh abangnya sambil dia cerita berdasarkan gambar per gambar. Dulu kalo lihat bioskop itu perasaan asik banget. Kita terbawa sama suasana ceritanya. Anak sekarang ga dapet tuh yang kayak beginian.

Abis nongkrong di tempat abang siomay, biasanya lanjut nongkrong depan kelas sambil cerita ke teman soal kejadian kemaren. Itu juga seru karena teman-temanku dulu dari macam-macam tempat. Seru deh. Apalagi kalo ada temanku yang bapaknya itu pedagang beras, dia cerita keadaan pasar kemarinnya. Ada-ada aja.

Anak SD jaman sekarang lebih sering nongkrong di tempat les ato kursusan kalo sehabis sekolah. Ortunya punya harapan yang sangat besar buat mereka. Jadinya anak SD sekarang ga punya banyak waktu buat nongkrong di sekolah atau abang penjual makanan. Waktu istirahat, mereka banyaknya beli makanan lewat pager. Jadi inget binatang ternak lembang kalo waktu makan. Mereka menjulurkan tangan sambil menyodorkan uang ribuan buat bayar. Trus nongkrongnya di mana? Di depan kelas. Kasihan ya ga bisa ngobrol sama abang penjual makanannya.

SMP

Nah waktu aku di SMP, tempat favorit nongkrong aku tuh di kantin sama di koperasi. Di SMP, sekolah punya tempat kantin khusus gitu. Kita ga boleh keluar sekolah buat jajan, alternatifnya sekolah menyediakan kantin buat kita beli makanan. Waktu SMP, jajanan favoritku itu bala-bala tahu. Mirip GeHu( taoge tahu) tapi sayurannya ada kol, wortel, taoge dan potongan tahu. Dulu harganya 50 perak. Biar dilayanin cepat, aku belinya sebelum istirahat. Jadi biasanya pas jam pelajaran sebelum istirahat, aku ijin kebelakang, bilangnya mau pipis, padahal mau ke kantin. Saking seringnya, si abang ato si bibi kantinnya sudah hapal: bala-bala tahu 2 kan, Ron? Gitu kata si abangnya. Aku cukup nyengir kuda.

Habis sekolah, tempat nongkrong kita biasanya halte angkot. Halte tuh tempat paling seru buat kita nongkrong, soalnya kita bisa lihat banyak hal. Kakak-kakak kelas cewek yang cantik-cantik, ibu-ibu yang abis dari pasar dan banyak lagi. Dulu di halte cuma ada penjual rokok. Sekarang… wuih, banyak yang jual ini itu. Kita calon penumpang suka ga kebagian tempat duduk ato neduh.

Kalo ga di halte, karena terlalu sesak, biasanya kita nongkrong dekat tempat permainan ding dong gitu. Lumayan sambil nunggu angkot bisa lihatin orang yang main. Jadi deh pulang ke rumah telat karena keasikan nonton yang main. Kalo buat main, aku ga punya uang, kan jatah uang saku cuma cukup buat ongkos angkot sama jajan di kantin. Mau minta uang saku lebih ga berani.

Sehabis pulang dari sekolah, makan siang, tempat nongkrong selanjutnya di rumah teman yang punya piaraan. Irit ga pake keluar uang.

Anak SMP jaman sekarang, hampir mirip dengan jaman dulu, bedanya banyak anak SMP sekarang pulang sekolah lebih suka nongkrong di warnet. Kalo ga internetan, main on line game, biasanya ngecek status fb ato twitter. Walo buat ngecek status fb sama twitter bisa lewat hp jaman sekarang sih. Anak SMP sekarang main ha mainnya bisa sampe maghrib. Kasihan ortunya ya, nyariin mereka.

SMA

Anak sma jaman dulu pulang sekolah jam 1 trus nongkrong di warung kopi atau tempat jajan deket sekolah. Alternatif lain paling nongkrong di tempat foto kopian, moto kopi tugas atau pe-er sekolah dari teman yang rajin, atau nyari kisi-kisi soal tes. Uang saku mereka kebanyakan minim, jadi paling bisa jajan mie ayam, baso tahu, dan teh botol yang ada di dalam botol beneran. 

Anak sma sekarang sudah jauh beda. Pertama, mereka pulang lewat dari jam 2, trima kasih kurtilas, otomatis ga punya banyak waktu luang buat sekadar hang out. Sudah gitu orang tua sekarang sudah pada parno sama lingkungan anak mereka. Sebagian ortu mewajibkan anak mereka les ini itu. Mulai dari bahasa inggris, kimia, matematika, fisika, sampe biologi. Tapi anehnya ga ada yang nyuruh anaknya les quran. Jadi tempat hang out anak sma bergeser dari warung kopi ke tempat kursus atau les. Anak sma mereka lebih banyak ketemuan di tempat kursus dibandingkan tempat kumpul biasa. Lebih keren sedikit, mereka hang out di mall, kafe, atau mini market yang nyediain wifi gratis. 

Kesumpulannya, walau jaman berubah kebutuhan tempat ningkrong atau hang out tetap ada. Tempatnya sudah berganti, tapi kebiasaan selama nongkrong ga berubah. Kamu lebih suka hang out di mana?

Advertisements
 
 

Tags: , , , , , , , , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: